Video Memalukan Yang Dilakukan Oleh Beberapa Mahasiswa

Beberapa waktu lalu kita sering mendengar mahasiswa Unhas/Makasar yang selalu melakukan tawuran antara mahasiswa. Hal ini sangat memalukan bagi para mahasiswa atas citranya sebagai agent of change.

Namun disisi lain, demonstrasi yang dilakukan oleh sekolompok mahasiswa Muhammadiyah di salah satu daerah juga sangat membuat kita malu. Betapa hanya sebatas masalah “gelar” seorang rektor saja harus dipermasalahkan dengan anarkis. Bukankah ada jalur-jalur yang bisa dilalui daripada harus anarkis seperti itu? Dalam Islam sudah jelas haram merusak sesuatu atau memberi mudhorot saat akan melakukan sesuatu. Di istilahkan Demonstrasi adalah peperangan, maka sudah selayaknya para mahasiswa tidak boleh asal merusak sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan medan perang! Baik inilah video-videonya.

Baca lebih lanjut

Iklan

Perawat “Tidak Sudi Kami Disamakan Dengan Film Suster Keramas”

Massa dari Himpunan Mahasiswa Keperawatan Sulawesi Selatan (Sulsel) berunjuk rasa di Makassar, Jumat (22/1/2010), menolak film Suster Keramas.

Mereka mendesak DPR segera merekomendasikan pencabutan izin edar film tersebut karena dinilai menampilkan adegan porno yang sangat mendiskreditkan profesi perawat.

Sekitar 100 perawat dari berbagai perguruan tinggi di Makassar di hadapan anggota DPRD Sulsel meminta ketegasan agar film yang dibintangi artis dari Jepang, Rin Sakuragi, ditarik dari peredaran.
Baca lebih lanjut

Repot, Demonstrasi Kemanusiaan Kok Dikira Kampanye!

JAKARTA – Partai politik harus berhati-hati menggelar demonstrasi. Sedamai apa pun, bila dicurigai sebagai kampanye terselubung, demo tersebut bisa menjadi urusan hukum.

Itulah yang kini menimpa PKS. Demo aksi solidaritas Palestina pada Jumat (2/1) lalu berbuntut panjang. Gara-gara menyertakan atribut tanda gambar dan nomor urut partainya dalam aksi tersebut, Presiden PKS Tifatul Sembiring diadukan Panwaslu DKI Jakarta ke Polda Metro Jaya. Aksi partai yang dipimpinnya itu dituding sebagai kampanye terselubung di luar jadwal.

Rencananya, kepolisian hari ini memanggil Tifatul Sembiring untuk dimintai keterangan. ’’Sebagai warga negara yang baik, insya Allah saya pasti datang,’’ kata Tifatul di Jakarta kemarin (14/1). Bersama-sama dia, Ketua DPW PKS DKI Jakarta Triwisaksana dan Ketua DPD PKS Jakarta Pusat Agus Setiawan juga siap memenuhi panggilan itu.

Apa status mereka saat ini? ’’Di dalam surat panggilan, kami disebut sebagai tersangka,’’ jawabnya. Sebenarnya, itu adalah panggilan kedua. Pada panggilan pertama, Senin (12/1), Tifatul tidak bisa memenuhi karena baru saja kembali ke Jakarta dari acara konsolidasi partainya di Bandung. Baca lebih lanjut

Demonstrasi antara menyampaikan kritik atau menghujat?

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra, dia berkata: Rasulullah Saw pernah berasbda, "Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir janganlah menyakiti tetangganya. Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah memuliakan tamunya. Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah berkata baik atau hendaklah diam".

Sitiran sebuah hadits Rasulullah tersebut adalah pengingat kita semua untuk berbuat baik dalam segala hal. Termasuk dalam menyampaikan pendapat maupun kritikan. BBM (Bahan Bakar Minyak) telah dinaikkan oleh pemerintah. Demonstrasi dimana-mana, untuk menuntut agar BBM tidak dinaikkan. Kenaikan BBM ini memang realitas dari pemerintahan kita yang tidak berdaya dalam mengelola sebuah negara.

Demonstrasi untuk menyampaikan pendapat, dan kritikan kepada pemerintah. Adalah sangat sah, bahkan dalam sebuah hadits menyatakan :

Sahabat Abdillah Thariq bin Syihab Al-Bajili telah berkata, bahwa ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah saw sambil duduk bersimpuh: "Ya Rasulallah, manakah jihad yang paling utama?" Jawab Rasulullah: "Menegakkan kebenaran di hadapan pemimpin yang zhalim." (HR. Nasai dengan sanad yang shahih).

Dasar berkata yang benar kepada penguasa yang zhalim, jelas itu merupakan termasuk salah satu jihad yang utama. Jadi, demonstrasi dalam menyampaikan pendapat kepada pemerintah jelas dapat dibenarkan. Namun yang perlu diketahui adalah, akhlaq ataupun adab dalam menyampaikan pendapat tersebut. Cara bagaimana kita menyampaiakan pendapat harus sesuai dengan ketentuan sopan santun yang baik.

Baca lebih lanjut

Mari Kita Berjuang Bersama Untuk BBM

114735p[3]
Mensingkapi akan dinaikannya BBM, memang harus membuat kita jengah. Walaupun realitas harga minyak dunia sekian lama sekian naik harganya, bukan berarti harus menaikkan BBM. Komentar JK, yang menyatakan para pendemo yang menolak kenaikan BBM adalah demonya orang-orang kaya. Sangat tidak beralasan! Jelas sekali, jika BBM naik yang terkena imbas para rakyat kecil! Jika orang kaya mensingkapi, kenaikan BBM. Yah pastilah mereka akan tenang-tenang saja, walaupun imbasnya juga terkena. Tetapi dampaknya tidaklah sesignifikan para rakat kecil yang biasanya bekerja dengan peluh bercucuran. Mereka tidak sama dengan para pejabat yang bekerja dengan ac yang mendinginkan. "Sudah bekerja keras, BBM naik, Sembako naik. Sudah nggak beres negara ini!" itu unggakapan seorang tukang becak yang ngobrol saat ngopi bersama saya di sebuah warung. "Loh Pak, nanti kan dapat BLT!" ucap saya, jawab tukang becak tersebut hanya "Halah Mas, BLTnya yang dulu cuman 300 ribu. Nggak cukup Mas, buat biaya satu bulan!" Saya hanya tersenyum, tanpa berminat melanjutkan perbincangan tersebut. Walaupun tukang becak itu, masih berbincang-bincang dengan temannya sesama profesi.

Nah, sekarang 300 ribu saja nggak cukup. Apalagi 100 ribu perbulan? Entah realitas para penentu kebijakan tersebut bagaimana? Padahal jelas, gaji-gaji para pejabat penentu kebijakan berjuta-juta. Kenapa tidak harus mengurangi gaji-gaji itu untuk kepentingan masyarakat? Entahlah mungkin mereka sudah lupa atau bahkan tidak tahu arti melarat. Pernah juga seseorang bertanya kepada saya! Kok PKS nggak demo sih masalah BBM ini? Karena saya salah satu HUMAS, maka saya jawab. "Iya, PKS sudah punya delegasi yang akan menyuarakan kita. Walaupun tidak bisa signifikan, dan kalah dengan suara terbanyak dengan wakil yang lainnya. Namun itu sudah termasuk perjuangan kita. Nah untuk yang demo-demo masalah itu, karena memang mereka nggak punya wakil rakyat di DPR. Jadi mereka demonstrasi. Lah, kalau di PKS, nggak usah Demo, bilang saja kepada wakil2nya yang ada di DPR, biar mereka yang memperjuangkan! Jadi, gunanya wakil2 itu untuk memperjuangkan rakyat. Lalu apa gunanya kalau kita punya wakil rakyat nggak kita gunakan! Kalau bisa, setiap hari kader PKS smsin wakil2 rakyatnya di DPR, untuk mengingatkan bahwa kader2 PKS menolak kenaikan BBM yang akan menyengsarakan kita semua."

Jadi, ada yang berjuang di parlemen. Ada yang diluar parlemen, intinya kita sama-sama berjuang untuk kepentingan bersama. Tidak usah lagi, saling menjatuhkan satu sama lainnya. Jika sudah ada umat Islam yang berjuang disisi lain, maka kita berjuang disisi lainnya. Biar kompak. OK! Mari kita berjuang bersama.