Keharmonisan Selebritis, Aa Gym Mengakui Kesalahan Dan Bertobat

aa gym Ucapan syukur umat Islam di Indonesia atas pernikahan Aa Gym dengan Teh Ninih merupakan sebuah harapan yang besar, kembalinya seorang Aa Gym dengan istri yang pertama adalah sebuah catatan penting yang mestinya menjadi pelajaran juga bagi setiap orang. Aa Gym yang bernama lengkap Abdullah Gymnastiar merupakan seorang da’i yang mampu membimbing umat dalam meneguhkan keimanan dalam kesejukan akhlaq. Tak hanya umat Islam, bahkan tak jarang umat non Islam pun senang dengan ceramah atau taujih Aa Gym.

Namun hal yang mungkin agak kurang sreg (dulu) bagi beberapa kalangan umat Islam, adalah ketika Aa Gym “bermain” mesra-mesraan didepan publik. Hal inilah yang menjadi kurang begitu disukanya perbuatan Aa Gym atas “diumbarnya” keharmonisan kepada publik. Adegan gandeng tangan, cium pipi, cium kening, dsbnya. Dipertontonkan didepan umum, dan menjadi konsumsi hal yang menjadi “biasa” untuk ditonton publik.

Baca Selengkapnya >>>

Iklan

Kisah Zaid bin Haritsah

Oleh: Prof Dr Yunahar Ilyas

anak sholeh Namanya singkat, Zaid. Umurnya baru delapan tahun. Tetapi, dia sudah mengalami peristiwa yang mengguncangkan hatinya dan membuatnya sedih tiadatara. Masih ingat bagaimana takutnya dia malam itu, tatkala dua tangan kasar mengangkatnya dengan paksa ke atas kuda lalu dibawa pergi meninggalkan ibu yang disayanginya.

Malam itu, segerombolan orang berkuda datang menyerang perkampungan Bani Ma’an, merampas harta benda penduduk, melarikan unta-unta, dan menculik anak-anak, termasuk Zaid putra Haritsah. Ia baru beberapa hari berada di perkampungan itu, dibawa oleh ibunya Su’da binti Tsa’labah mengunjungi familinya.

Penculik membawa Zaid ke pasar Ukaz di Makkah dan menawarkannya kepada pembeli. Putra Haritsah itu dibeli oleh Hakam bin Hazam bin Khuwailid, kemenakan Khadijah binti Khuwailid. Waktu itu, Khadijah baru saja menikah dengan pemuda, Muhammad bin Abdullah. Sebagai hadiah perkawinan bibinya itu, Hakam memberikan Zaid kepada Khadijah yang kemudian oleh Khadijah dihadiahkan kepada suaminya, Muhammad. sejak itulah, Zaid diasuh, disayangi, dan dididik oleh Muhammad.

Baca Selengkapnya >>>

Bagaimana Cara Menyantuni Anak Yatim?

Oleh: Prof Dr KH Achmad Satori Ismail

anak yatim2 Diriwayatkan dari Zainab Istri Ibnu Mas’ud, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Wahai para wanita, bersedekahlah walaupun dari perhiasan kamu." Zainab berkata, "Aku pergi kepada Abdullah (Ibnu Mas’ud) dan berkata, "Sesungguhnya engkau adalah laki-laki ringan yang suka membantu, sesungguhnya Rasulullah SAW memerintahkan kami (para wanita) untuk bersedekah. Maka, datanglah kepadanya dan tanyakan barangkali sedekah kepadamu sudah dianggap sedekahku. Bila tidak, maka aku akan keluarkan sedekah kepada selain kamu."

Zainab mengatakan, maka Abdullah bin Mas’ud berkata kepadanya. "Kamu sajalah yang datang." Zainab pergi menemui Rasulullah dan di depan pintu rumah Rasulullah ada perempuan Anshar yang punya banyak kebutuhan yang sama.

Baca Selengkapnya >>>

Keutamaan 10 Hari Pertama Pada Dzulhijjah

image Oleh: Prof Dr KH Achmad Satori Ismail

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada hari di mana amal saleh pada hari itu lebih dicintai Allah ‘Azza wa Jalla daripada hari-hari ini, yakni 10 hari pertama Dzulhijjah. Para sahabat bertanya, ‘Wahai Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah?’ Beliau menjawab, ‘Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa, raga, dan hartanya, kemudian tidak bersisa lagi’.”(HR. Bukhari)

Kalau pada Ramadhan ada 10 hari terkahir yang mulia, karena menanti lailatul Qadar, maka pada bulan Dzulhijjah ada 10 hari pertama yang utama, di mana amal saleh yang dikerjakan pada hari-hari itu sangat dicintai Allah, bahkan melebihi jihad fi Sabilillah. Mengingat keutamaan hari-hari tersebut Allah bersumpah dengannya dalam Al Quran, “Demi waktu fajar. Dan malam yang sepuluh.” (Al Fajr 1-2).

Baca Selengkapnya >>>

Diet Ala Rasulullah Muhammad Yang Menyehatkan!

Rupanya tanpa kita sadari, dalam makanan yang kita makan sehari-hari, kita tak boleh sembarangan. Hal inilah penyebab terjadinya berbagai penyakit antara lain penyakit kencing manis, lumpuh, sakit jantung, keracunan makanan dan lain-lain penyakit.

Ustaz Abdullah Mahmood mengungkapkan, Rasullulah tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya karena pandai menjaga makanannya sehari-hari. Berikut Adalah kebiasaan beliau yang tak pernah dilewatkan.

Baca Selengkapnya >>>

Kawan, Mari Menjauhi Penyakit Hati

JAKARTA–Suatu hari, seorang laki-laki menemui Nabi Muhammad SAW, "Wahai Rasulullah, berwasiatlah kepadaku." Lalu Rasulullah bersabda, "Janganlah kamu marah!" Beliau mengulanginya berkali-kali, lalu bersabda, "Janganlah kamu marah." (HR Bukhari)

Hadis yang diriwayatkan Abu Hurairah RA di atas berisi wasiat Rasulullah kepada umatnya agar menjauhi berbagai penyakit hati, seperti marah, dendam, iri, serta dengki kepada sesama. Ada dua jenis penyakit yang senantiasa melekat pada tubuh manusia, yaitu penyakit fisik dan penyakit hati.

Baca lebih lanjut

Kembali, Musuh Islam di Facebook Gentayangan (dari Indonesia loh)

Astagfirullah, Satu Grup FB Sebut Nabi Muhammad sebagai Babi
Grup yang menghina Nabi Muhammad SAW

JAKARTA–Kemudahan membuat grup dalam jejaring sosial Facebook, seringkali disalahgunakan untuk menyebar kebencian diantara kehidupan beragama dan rasis. Belum lama, sebuah grup di Facebook mengajak anggotanyauntuk menggambar Nabi Muhammad SAW.

Baca lebih lanjut